Selamat Datang di GERAI DINAR SIDOARJO

Selamat Datang di GERAI DINAR SIDOARJO


Kami melayani pembelian dan penjualan koin emas dinar dan koin perak dirham untuk wilayah Sidoarjo dan sekitarnya. Kami pun menyediakan berbagai artikel yang berkaitan dengan perkembangan dinar dan dirham, informasi pengguna m-dinar. Kami tidak melakukan jual beli dinar berupa mata uang kertas.

INFO ...

INFO ........BAGI YANG BERMINAT MENJADI MITRA PENJUALAN GERAI DINAR SIDOARJO. SILAKAN HUBUNGI KAMI VIA EMAIL.


Pencarian

Rabu, 17 Oktober 2018

Hijrah Peradaban

Hijrah Peradaban


Ketika tiga dasa warsa lalu internet mulai dikenal dunia, saat itu tidak terbayang hadirnya peradaban baru yang digerakkan oleh teknologi ini di seluruh aspek kehidupan. Tidak terbayang saat itu akan lahirnya aktor aktor peradaban skala global seperti Googel, Facebook, alibaba , WA dan entah apa lagi. The next internet itu kini juga sudah hadir, peradaban baru akan ikut lahir bersamanya dengan sangat cepat. Bahkan World Economic forum mempredeksi 10% GDP dunia akan berada di teknologi ini dalam 7th mendatang atau 2025.

Selasa, 16 Oktober 2018

Disruption Theory

Disruption Theory

Isaac Newton konon pernah berteori '...beri aku tempat di luar bumi untuk berpijak, maka aku akan bisa memindahkan bumi dari tempatnya semula...'. Dia memang tidak bisa membuktikan teorinya ini, tetapi karyanya menjadi dasar dalam perhitungan hampir semua peralatan dan mesin penggerak modern - bahkan namanya diabadikan dalam satuan gaya atau force N= Newton. Saya bukan hendak membahas teori fisika yang njlimet ini, tetapi folosofi yang sama untuk gaya dan daya yang dibutuhkan untuk perubahan besar.

Selasa, 21 Agustus 2018

Water Crisis in Best Islands of the World

Water Crisis in Best Islands of the World

Publikasi terkemuka industri wisata dunia Travel+Leisure bulan lalu menyajikan pilihan para pembacanya untuk pulau-pulau terbaik di dunia. Top three dari 15 pulau terbaik dunia, ketiganya adalah pulau-pulau di Indonesia yang berdampingan satu sama lain yaitu no 1 Jawa, no 2 Bali dan no 3 Lombok. Ini kesempatan Indonesia untuk mempromosikan industri  pariwisatanya secara massif, namun lebih dari itu - ini juga kesempatan bagi kita semua untuk menyadarkan dunia akan isu lingkungan wa bil khusus - masalah ketersediaan air bersih untuk kelangsungan kehidupan kita di bumi ini.

Selama setengah abat terakhir, sumber daya air - renewable internal freshwater resources - di Indonesia menurut data Bank Dunia turun dari angka 21 ribuan meter kubik per kapita, angka itu kini tinggal di kisaran 7,000-an.

Angka tersebut sebenarnya masih cukup tinggi. namun masalahnya sekitar 60% penduduk Indonesia justru tinggal di tiga pulau terbaik tersebut di atas yaitu Jawa, Bali dan Lombok - dimana sumber daya air yang tersedia hanya sekitar 4% dari seluruh sumber daya air tawar yang ada di Indonesia.

Senin, 20 Agustus 2018

Carbon and Water Offset

Carbon and Water Offset

Udara bersih yang kita hirup dan air bersih yang kita minum - adalah dua unsur vital kehidupan yang selama ini kita take it for granted - ujug-ujug ada tinggal diambil. Kenyataannya memang demikian ketika alam masih seimbang, pohon yang memproduksi oksigen dan menyerap CO2 masih lebih dari yang membutuhkannya. Demikian pula masih ada akar-akar pepohonan yang mampu mengelola air lebih dari cukup. Namun kemewahan udara dan air bersih ini kini tidak lagi kita miliki.

Peningkatan pencemaran udara sudah mengarah kepada tingkat yang membahayakan sampai sangat membahayakan, sementara 2/3 penduduk bumi akan kesulitan air bersih kurang dari satu dasawarsa ke depan. Udara dan air bersih kini menjdi dua unsur kehidupan yang tidak lagi ujug-ujug ada, perlu kerja keras kita semua untuk dapat terus menghadirkan keduanya secara berkesinambungan - lebih dari kecepatan kita dalam mengkonsumsi atau merusaknya.

Ini adalah beberapa data yang kami kumpulkan dari riset awal kami di Biosphere Project - suatu proyek untuk menyembuhkan alam yang kini tengah sakit. Hasil ini terbuka untuk diperbaiki, dan kami mengundang para mahasiswa S1, S2, S3 dan para peneliti yang terkait untuk memperbaiki data ini.

Rabu, 15 Agustus 2018

Golden Balance : Financing the Needy

Golden Balance : Financing the Needy

Perdebatan terbuka antara PB IDI dan BPJS membuat saya yang pernah 20 tahun di industri asuransi dan pernah menjadi penguji para ahli asuransi Indonesia terpancing untuk ikut berkontribusi. PB IDI benar bahwa pembatasan jaminan pada bayi yang baru lahir, katarak dan rehabilitasi medis akan dapat mengurangi mutu layanan kesehatan dan bahkan bisa mengorbankan keselamatan pasien.

Di sisi lain dari sudut pandang pengelola BPJS, perbagai upaya penghematan nampaknya terpaksa harus terus dilakukan karena defisitnya yang terus menggelembung. Saya belum berhasil peroleh laporan keuangan terakhir, tetapi per Desember 2017 saja aset neto dari Dana Jaminan Sosial (DJS) Kesehatannya sudah minus lebih dari Rp 23 trilyun, atau naik lebih dari 167% dari tahun sebelumnya yang minus Rp 8.6 trilyun.

Artinya ada pemburukan yang sangat dari kemampuan keuangan BPJS dalam melayani pembiayaan kesehatan masyarakat. Bahkan bila pemerintah jadi mengucurkan suntikan dana segar Rp 4.2 trilyun-pun itu sangat belum mencukupi untuk menambal bolong dana yang ada.

PERGERAKAN HARGA DINAR EMAS 24 JAM

Mengenal Dinar dan Dirham
Standarisasi berat uang Dinar dan Dirham mengikuti Hadits Rasulullah SAW,”Timbangan adalah timbangan penduduk Makkah, dan takaran adalah takaran penduduk Madinah” (HR. Abu Daud). Pada zaman Khalifah Umar bin Khattab sekitar tahun 642 Masehi bersamaan dengan pencetakan uang Dirham pertama di Kekhalifahan, standar hubungan berat antara uang emas dan perak dibakukan yaitu berat 7 Dinar sama dengan berat 10 Dirham.
Berat 1 Dinar ini sama dengan 1 mitsqal atau kurang lebih setara dengan berat 72 butir gandum ukuran sedang yang dipotong kedua ujungnya . Dari Dinar-Dinar yang tersimpan di musium setelah ditimbang dengan timbangan yang akurat maka di ketahui bahwa timbangan berat uang 1 Dinar Islam yang diterbitkan pada masa Khalifah Abdul Malik bin Marwan adalah 4.25 gram, berat ini sama dengan berat mata uang Byzantium yang disebut Solidos dan mata uang Yunani yang disebut Drachma.
Atas dasar rumusan hubungan berat antara Dinar dan Dirham dan hasil penimbangan Dinar di musium ini, maka dapat pula dihitung berat 1 Dirham adalah 7/10 x 4.25 gram atau sama dengan 2.975 gram .
Standar kadar dan berat inipun tidak hanya di sertifikasi secara nasional oleh Komite Akreditasi Nasional (KAN), tetapi juga oleh lembaga sertifikasi logam mulia internasional yang sangat diakui yaitu London Bullion Market Association(LBMA).
Seperti di awal Islam yang menekankan Dinar dan Dirham pada berat dan kadarnya - bukan pada tulisan atau jumlah/ukuran/bentuk keping - maka berat dan kadar emas untuk Dinar serta berat dan kadar perak untuk Dirham produksi Logam Mulia di Indonesia saat ini memenuhi syarat untuk kita sebut sebagai Dinar dan Dirham Islam zaman sekarang.
Seluruh Dinar dan Dirham yang diperkenalkan & dipasarkan oleh Gerai Dinar adalah produksi langsung dari Logam Mulia - PT. Aneka Tambang, Tbk..
Copas dari Buku "Mengembalikan Kemakmuran Islam dengan Dinar dan Dirham " oleh : Muhaimin Iqbal